Surah Al-Maidah Ayat 3-5 [Seri Tadabbur Al-Qur’an]

Publikasi: Senin, 14 Syawwal 1435 H / 11 Agustus 2014 19:53 WIB

Ayat dan Terjemah :

حُرِّمَتْ    عَلَيْكُمُ    الْمَيْتَةُ    وَالدَّمُ    وَلَحْمُ    الْخِنزِيرِ    وَمَآ    أُهِلَّ    لِغَيْرِ    اللّٰـهِ    بِهِۦ    وَالْمُنْخَنِقَةُ    وَالْمَوْقُوذَةُ    وَالْمُتَرَدِّيَةُ    وَالنَّطِيحَةُ    وَمَآ    أَكَلَ    السَّبُعُ    إِلَّا    مَا    ذَكَّيْتُمْ    وَمَا    ذُبِحَ    عَلَى   النُّصُبِ    وَأَن    تَسْتَقْسِمُوا۟    بِالْأَزْلٰمِ    ۚ    ذٰلِكُمْ    فِسْقٌ    ۗ    الْيَوْمَ    يَئِسَ    الَّذِينَ    كَفَرُوا۟    مِن    دِينِكُمْ    فَلَا    تَخْشَوْهُمْ    وَاخْشَوْنِ    ۚ    الْيَوْمَ    أَكْمَلْتُ    لَكُمْ    دِينَكُمْ    وَأَتْمَمْتُ    عَلَيْكُمْ    نِعْمَتِى    وَرَضِيتُ    لَكُمُ    الْإِسْلٰمَ    دِينًا    ۚ    فَمَنِ    اضْطُرَّ    فِى    مَخْمَصَةٍ    غَيْرَ    مُتَجَانِفٍ    لِّإِثْمٍ    ۙ    فَإِنَّ    اللّٰـهَ    غَفُورٌ    رَّحِيمٌ    ﴿المائدة:٣﴾

“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan (diharamkan bagimu) yang disembelih untuk berhala. Dan (diharamkan juga) mengundi nasib dengan anak panah, (mengundi nasib dengan anak panah itu) adalah kefasikan. Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu. Maka barang siapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

يَسْـَٔلُونَكَ    مَاذَآ    أُحِلَّ    لَهُمْ    ۖ    قُلْ    أُحِلَّ    لَكُمُ    الطَّيِّبٰتُ    ۙ    وَمَا    عَلَّمْتُم    مِّنَ    الْجَوَارِحِ    مُكَلِّبِينَ    تُعَلِّمُونَهُنَّ    مِمَّا    عَلَّمَكُمُ    اللّٰـهُ    ۖ    فَكُلُوا۟    مِمَّآ    أَمْسَكْنَ    عَلَيْكُمْ    وَاذْكُرُوا۟    اسْمَ    اللّٰـهِ    عَلَيْهِ    ۖ    وَاتَّقُوا۟    اللّٰـهَ    ۚ    إِنَّ    اللّٰـهَ    سَرِيعُ    الْحِسَابِ    ﴿المائدة:٤﴾

“Mereka menanyakan kepadamu: “Apakah yang dihalalkan bagi mereka?”. Katakanlah: “Dihalalkan bagimu yang baik-baik dan (buruan yang ditangkap) oleh binatang buas yang telah kamu ajar dengan melatih nya untuk berburu; kamu mengajarnya menurut apa yang telah diajarkan Allah kepadamu. Maka makanlah dari apa yang ditangkapnya untukmu, dan sebutlah nama Allah atas binatang buas itu (waktu melepaskannya). Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah amat cepat hisab-Nya.”

الْيَوْمَ    أُحِلَّ    لَكُمُ    الطَّيِّبٰتُ    ۖ    وَطَعَامُ    الَّذِينَ    أُوتُوا۟    الْكِتٰبَ    حِلٌّ    لَّكُمْ    وَطَعَامُكُمْ    حِلٌّ    لَّهُمْ    ۖ    وَالْمُحْصَنٰتُ    مِنَ    الْمُؤْمِنٰتِ    وَالْمُحْصَنٰتُ    مِنَ    الَّذِينَ    أُوتُوا۟    الْكِتٰبَ    مِن    قَبْلِكُمْ    إِذَآ    ءَاتَيْتُمُوهُنَّ    أُجُورَهُنَّ    مُحْصِنِينَ    غَيْرَ    مُسٰفِحِينَ    وَلَا    مُتَّخِذِىٓ    أَخْدَانٍ    ۗ    وَمَن    يَكْفُرْ    بِالْإِيمٰنِ    فَقَدْ    حَبِطَ    عَمَلُهُۥ    وَهُوَ    فِى    الْاٰخِرَةِ    مِنَ    الْخٰسِرِينَ    ﴿المائدة:٥﴾

“Pada hari ini dihalalkan bagimu yang baik-baik. Makanan (sembelihan) orang-orang yang diberi Al Kitab itu halal bagimu, dan makanan kamu halal (pula) bagi mereka. (Dan dihalalkan mangawini) wanita yang menjaga kehormatan diantara wanita-wanita yang beriman dan wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara orang-orang yang diberi Al Kitab sebelum kamu, bila kamu telah membayar mas kawin mereka dengan maksud menikahinya, tidak dengan maksud berzina dan tidak (pula) menjadikannya gundik-gundik. Barangsiapa yang kafir sesudah beriman (tidak menerima hukum-hukum Islam) maka hapuslah amalannya dan ia di hari kiamat termasuk orang-orang merugi.”

Tadabbur Al-Qur’an :

al qur'anAyat 3-5 meneruskan pembahasan  tentang sistem Allah berupa perintah  dan larangan. Sungguh Islam itu adalah  sistem hidup manusia yang amat sempurna dan satu-satunya yang diridai  Allah setelah Dia mengutus Muhammad  saw. sebagai Rasul-Nya yang terakhir. Di  antara bukti kesempurnaan ajaran Islam  ialah mengatur masalah makanan seperti larangan memakan bangkai, darah,  babi, yang disembelih tanpa menyebut  nama Allah, mati tercekik, mati dipukul,  mati karena terjatuh, ditanduk, dimakan  binatang buas, disembelih atas nama  berhala dan berjudi dengan menggunakan anak panah atau senjata lainnya. Saking sempurnanya sistem Islam tersebut, maka orang kafir putus asa untuk  mencari cacat dan celanya.

Semua yang baik ialah yang sesuai  menurut Allah dan Rasul-Nya, di antaranya hasil tangkapan binatang buruan  dan disembelih atas nama Allah dan termasuk makanan Ahlul Kitab. Semuanya  adalah halal bagi kaum muslimin. Demikian juga halal menikahi wanita-wanita  yang salehah dari kalangan umat Nabi  Muhammad dan dari kalangan Ahlul  Kitab (yang benar-benar berpegang teguh pada Taurat dan Injil) dan diharamkan untuk memacari mereka (gundik).  Penolakan terhadap sistem-sistem Allah  tersebut akan mengakibatkan batalnya  semua amal kebaikan dan sudah pasti  di akhirat kelak menjadi orang-orang  merugi.

(saef/mtf-online.com)